Pondasi Strauss Pile: Kelebihan, Kekurangan, Metode, dan Harga

Pondasi merupakan elemen penting dalam struktur bangunan yang berfungsi untuk menopang dan mendistribusikan beban bangunan ke lapisan tanah di bawahnya. Ada banyak jenis pondasi yang digunakan dalam konstruksi, dan salah satu di antaranya adalah pondasi Strauss Pile. Artikel ini akan menjelaskan secara mendalam tentang pondasi jenis ini, termasuk kelebihan, kekurangan, metode pengerjaan, dan estimasi harga.

Apa Itu Pondasi Strauss Pile?

Apa Itu Pondasi Strauss Pile?

Pondasi Strauss Pile adalah jenis pondasi yang dikerjakan secara manual dengan cara menggali tanah menggunakan alat bor auger hingga mencapai kedalaman tertentu, lalu memasukkan tulangan besi sebelum dilakukan pengecoran.

Keunikan dari pondasi ini terletak pada metodenya yang sederhana dan tidak memerlukan peralatan mesin yang rumit. Pondasi Strauss Pile umumnya digunakan untuk konstruksi bangunan dengan tinggi 2-3 lantai seperti rumah tinggal, rumah toko (ruko), atau gedung kantor.

Pada dasarnya, pengerjaan pondasi jenis ini dapat dilakukan oleh tenaga manusia, di mana bor auger digerakkan dan ditekan ke dalam tanah secara manual. Namun, perlu diperhatikan bahwa metode ini hanya cocok untuk kondisi tanah tertentu.

Kondisi tanah yang ideal untuk penggunaan pondasi jenis ini adalah sebagai berikut:

  1. Kondisi Tanah Lunak: Pondasi Strauss Pile cocok digunakan pada tanah yang lunak hingga kedalaman sekitar 6 meter. Tanah lunak biasanya mudah digali dan tidak keras seperti tanah keras.
  2. Kondisi Tanah Keras: Jika pada kedalaman sekitar 2 meter di bawah permukaan tanah terdapat lapisan tanah keras, maka kondisi ini juga mendukung penggunaan metode Strauss Pile.
  3. Tanah Timbunan: Tanah timbunan, yaitu tanah yang diangkut dari daerah lain ke lokasi pembangunan dan kemudian dipadatkan sebelum pembangunan, juga dapat mendukung metode ini.

Metode Pengerjaan Pondasi Strauss Pile

Metode Pengerjaan Pondasi Strauss Pile

Pengerjaan pondasi jenis ini melibatkan beberapa tahapan yang perlu dilakukan secara hati-hati. Meskipun terbilang lebih sederhana daripada beberapa metode pondasi lainnya, tetap diperlukan keahlian khusus. Berikut adalah langkah-langkah umum dalam pengerjaan pondasi Strauss Pile:

BACA JUGA :  18 Desain Taman Belakang Rumah Minimalis dan Panduan Desainnya

1. Persiapan Kerja

Langkah awal dalam pengerjaan pondasi Strauss Pile adalah persiapan kerja. Ini melibatkan penyiapan segala peralatan yang diperlukan, termasuk pipa, mata bor, stang, dan peralatan pendukung lainnya. Persiapan yang baik adalah kunci kesuksesan dalam pengerjaan pondasi ini.

2. Pengeboran (Drilling)

Proses pengeboran merupakan tahap kunci dalam pembuatan pondasi Strauss Pile. Pada tahap ini, mata bor auger ditekan dan diputar pada permukaan tanah untuk membuat lubang dengan diameter yang sesuai.

Kemudian, tanah yang menempel pada mata bor akan diangkat dan dibuang. Proses ini akan diulang sampai mencapai kedalaman yang diinginkan, biasanya berkisar antara 6 hingga 10 meter, tergantung pada kondisi tanah di lokasi proyek.

3. Pembesian (Reinforcing)

Setelah lubang bor selesai dibuat, tahap selanjutnya adalah pembesian. Ini melibatkan pembuatan tulangan besi berbentuk spiral dengan ukuran sekitar 8 mm dan jarak antara tulangan sekitar 15 cm hingga 20 cm.

Tulangan ini biasanya dipotong dalam bentuk berulir dan mengandung beberapa batang. Kemudian, komponen-komponen besi ini dirangkai menjadi kerangka tulangan berbentuk spiral yang akan ditempatkan di dalam lubang bor.

4. Pengecoran (Casting)

Sebelum melakukan pengecoran, kondisi lubang bor harus diperhatikan. Lubang bor harus dalam keadaan kering, tanpa air. Jika terdapat air dalam lubang bor, dapat digunakan pipa paralon sebagai pengantar cor.

Setelah persiapan selesai, campuran beton cor dapat dituangkan ke dalam lubang bor. Pada tahap ini, beton cor harus diselesaikan dengan hati-hati dan kualitasnya harus terjamin agar hasil akhir pondasi Strauss Pile dapat mencapai tingkat kekuatan yang diharapkan.

Kelebihan Pondasi Strauss Pile

Kelebihan Pondasi Strauss Pile

Pondasi jenis ini memiliki beberapa kelebihan yang menjadikannya pilihan yang menarik dalam pembangunan bangunan 2-3 lantai.

Berikut adalah beberapa kelebihan utama dari pondasi Strauss Pile:

1. Metode Lebih Sederhana

Pengerjaan pondasi Strauss Pile tergolong lebih sederhana dibandingkan dengan beberapa teknik pondasi lainnya. Proses pembuatan pondasi ini tidak melibatkan tahapan yang rumit, dan penggunaan alat mesin yang kompleks tidak diperlukan. Meskipun begitu, pengerjaan pondasi jenis ini tetap harus dilakukan oleh ahli yang berpengalaman untuk menghindari kesalahan.

2. Tidak Bising Seperti Mesin Diesel

Salah satu keunggulan utama dari pondasi Strauss Pile adalah bahwa alat bor auger yang digunakan tidak menghasilkan suara bising seperti mesin diesel. Hal ini berbeda dengan teknik pondasi bor pile yang menggunakan mesin diesel yang dapat menghasilkan suara bising yang cukup mengganggu selama pengerjaan berlangsung. Dengan demikian, metode Strauss Pile lebih ramah lingkungan dari segi kebisingan.

BACA JUGA :  10 Contoh Benda yang Bersifat Konduktor dan Isolator yang Ada di Rumah

3. Waktu Pengerjaan Lebih Cepat

Kesederhanaan metode pembuatan pondasi jenis ini memungkinkan pengerjaan yang lebih cepat. Beberapa kontraktor dapat menyelesaikan proyek ini dalam waktu satu minggu, tergantung pada jumlah pekerja, alat bor yang digunakan, serta kondisi tanah di lokasi proyek. Jika tanah yang digali cukup lunak, pengerjaan pondasi ini dapat lebih cepat lagi.

4. Kekuatan Pondasi Lebih Kokoh

Kualitas beton dalam pondasi Strauss Pile cenderung lebih kokoh dan kuat karena lubang bor biasanya bersih dari lumpur. Cairan beton yang padat membentuk pondasi yang kokoh dan mampu menopang beban bangunan dengan baik. Oleh karena itu, metode ini seringkali dipilih untuk memastikan kualitas beton yang optimal.

5. Minim Retakan Tanah

Selama proses pengeboran, alat bor auger yang digunakan tidak menghasilkan banyak getaran. Hal ini membuat risiko retakan pada tanah di sekitar lokasi pengeboran menjadi sangat kecil. Dengan demikian, kemungkinan kerusakan bangunan di sekitar pondasi akibat retakan tanah menjadi minimal.

6. Biaya Pembuatan Terjangkau

Dilihat dari segi biaya, pembuatan pondasi Strauss Pile lebih terjangkau dibandingkan dengan beberapa metode pondasi lainnya. Biasanya, para pekerja konstruksi menentukan harga jasa berdasarkan kedalaman pengeboran, diameter lubang cor, dan jumlah titik yang dikerjakan. Harga ini biasanya lebih ekonomis, terutama jika dibandingkan dengan metode pondasi yang menggunakan peralatan mesin berat.

7. Minim Gangguan Lingkungan

Karena pondasi Strauss Pile dikerjakan dengan metode manual, tingkat gangguan lingkungan sekitar lokasi proyek biasanya lebih rendah. Hal ini mengurangi dampak negatif pada lingkungan sekitar, seperti gangguan suara dan getaran yang sering terjadi pada proyek konstruksi besar dengan penggunaan alat berat.

Kekurangan Pondasi Strauss Pile

Pondasi Strauss Pile: Kelebihan, Kekurangan, Metode, dan Harga

Meskipun memiliki sejumlah kelebihan, pondasi jenis ini juga memiliki beberapa kekurangan yang perlu diperhatikan. Berikut adalah beberapa kekurangan dari jenis pondasi ini:

1. Keterbatasan Kedalaman

Salah satu kekurangan utama dari pondasi Strauss Pile adalah keterbatasan kedalaman pengeboran. Karena metodenya yang manual, pondasi ini hanya dapat dibuat hingga kedalaman tertentu, biasanya antara 6 hingga 10 meter.

Hal ini berarti pondasi jenis ini tidak cocok untuk menopang bangunan yang memiliki lebih dari tiga lantai atau jika kondisi tanah di bawahnya sangat dalam.

2. Ukuran Diameter Terbatas

Pondasi Strauss Pile memiliki batasan pada ukuran diameter pilar dalam pondasi. Ukuran diameter pilar ini biasanya sekitar 20 cm, 25 cm, atau maksimal 40 cm, tergantung pada ukuran mata bor yang digunakan. Untuk bangunan yang lebih besar, mungkin diperlukan diameter pilar yang lebih besar lagi. Oleh karena itu, metode ini tidak sesuai untuk bangunan dengan beban yang sangat berat.

BACA JUGA :  4 Gambar Desain Rumah Tahan Gempa Sesuai Anjuran BNPB

3. Risiko Keropos

Meskipun metodenya tergolong sederhana, pembuatan jenis ini tetap harus dilakukan oleh tenaga yang berpengalaman dan ahli dalam bidangnya.

Ada risiko pondasi menjadi keropos jika komposisi cairan beton yang digunakan tidak sesuai dengan standar yang ditetapkan.

Oleh karena itu, pemilihan tenaga kerja yang kompeten sangat penting untuk memastikan kualitas pondasi yang baik.

Estimasi Harga Pondasi Strauss Pile

Estimasi harga pondasi Strauss Pile dapat bervariasi tergantung pada beberapa faktor, termasuk kedalaman lubang cor, diameter lubang, jumlah titik yang dikerjakan, dan biaya lainnya. Biasanya, para pekerja konstruksi menentukan harga jasa berdasarkan per meter kedalaman pengeboran.

Berikut adalah panduan umum dalam menghitung harga pondasi Strauss Pile:

1. Harga Berdasarkan Kedalaman Lubang Cor

Rata-rata, pengeboran tanah untuk membuat pondasi Strauss Pile dilakukan hingga kedalaman 6-10 meter. Harga jasa dengan kedalaman 6 meter dan diameter 20 cm umumnya berkisar antara Rp60.000 hingga Rp65.000 per meter. Sementara itu, untuk kedalaman 6 meter dan diameter 40 cm, harga per meter bisa mencapai Rp135.000.

2. Harga Berdasarkan Diameter Lubang Cor

Selain kedalaman, diameter lubang cor juga memengaruhi harga. Semakin besar diameter yang dikerjakan, semakin mahal harga bor manualnya. Diameter yang biasanya digunakan adalah 25 cm hingga 40 cm, dengan harga sekitar Rp65.000 hingga Rp135.000 per meter, tergantung pada ukuran lubang.

3. Harga Berdasarkan Jumlah Titik

Dalam proyek konstruksi, pondasi Strauss Pile dapat dikerjakan dalam beberapa titik. Misalnya, jika ada proyek yang melibatkan pembuatan 30 titik pondasi dengan kedalaman 6 meter dan diameter 30 cm, dan harga yang dipatok adalah Rp75.000 per meter, maka biaya pembuatan pondasi tersebut dapat dihitung sebagai berikut: (30 titik × 6 meter) × Rp75.000 per meter = Rp13.500.000.

4. Biaya Lainnya

Selain harga jasa pembuatan yang dihitung berdasarkan per meter kedalaman pengeboran, ada juga biaya lain yang perlu diperhatikan. Ini termasuk biaya transportasi pekerja, biaya proses pembesian, biaya pengecoran, dan biaya material lain yang digunakan dalam pembuatan pondasi.

Kesimpulan

Ini merupakan salah satu jenis pondasi yang umum digunakan dalam konstruksi bangunan dengan tinggi 2-3 lantai. Metode pembuatannya yang sederhana, biaya yang terjangkau, dan minim gangguan lingkungan menjadikannya pilihan menarik.

Namun, perlu diingat bahwa pondasi ini memiliki keterbatasan pada kedalaman dan ukuran diameter pilar, sehingga tidak cocok untuk semua jenis bangunan. Keputusan untuk menggunakan pondasi jenis ini harus didasarkan pada pertimbangan teliti terhadap kondisi tanah, jenis bangunan, dan kebutuhan konstruksi yang spesifik. Semoga artikel ini memberikan pemahaman yang lebih baik tentang pondasi Strauss Pile dan membantu dalam pengambilan keputusan dalam proyek konstruksi Anda.

****
Subscribe, follow Facebook Page Lapakfjbku dan ikuti terus lapakfjbku.com untuk mendapatkan informasi, juga inspirasi terbaru dan setiap hari Anda semakin seru!


Faisal

Faisal

Faisal Rahman adalah seorang blogger muda yang penuh semangat untuk berbagi ide, gagasan, dan pandangan melalui tulisannya. Ia memulai perjalanan blognya selama masa kuliah dan telah mengembangkan bakatnya dalam menulis konten menarik dan beragam.
https://lapakfjbku.com