8 Perbedaan Sinetron Indonesia Dengan “Sinetron” Luar Negeri

Lapakfjbku.com – Sinetron atau Sinema Elektronik di Indonesia merupakan media hiburan yang sangat digemari oleh hampir semua usia, terutama ibu-ibu dan ABG-ABG yang mana banyaknya adalah wanita, tapi tak jarang juga ada bapak-bapaknya yang suka nonton sinetron. Tak terhitung sudah berapa episode yang sudah main di TV indonesia, beberapa judul sinetron untuk kalangan Ibu-ibu yang melegenda pun masih segar di ingatan kita seperti sinetron Cinta Fitri, Tersanjung, dan juga kini yang sudah dan sedang “in” untuk segmen Ibu-Ibu adalah Tukang Bubur Naik Haji, Catatan Hati Seorang Istri, Pashmina Aisha dan lain-lain. Dan juga saat ini sedang booming sinetron yang ditujukan untuk viewers usia remaja seperti Ganteng Ganteng Serigala, Diam-diam Suka, Siti Bling-Bling, dan lain-lain mungkin kalian bisa tambahin…

Lalu apakah ada “Sinetron” di stasiun TV luar negeri? Mungkin namanya bukan Sinetron seperti yang kita biasa dengar, tapi di luar namanya TV Series atau bahasa indonesia nya Serial TV yang mana konsepnya sama dengan sinetron indonesia yaitu “Cerita Bersambung” untuk membedakan dengan FTV (Ceritanya sekali main langsung kelar) dimana di luar pun terdapat semacam “FTV” yaitu filem yang diproduksi untuk/oleh TV tertentu dan tidak dimainkan di bioskop, di Indonesia channel S*TV, Indiesiar dan Tranzzz paling jago nayangin FTV, sementara di luar yang ane tau stasiun TV SaiFai paling rajin bikin TV Movie (monggo dicek filem-filemnya fantasi dengan VFX agak lebih baik dr Naga-Naga Indiesiar.

8 Perbedaan Sinetron Indonesia Dengan
Loh kok malah ngelantur ke FTV, btw tadi sedikit info aja untuk memperjelas apa yang akan kita bahas disini adalah Serial TV…

Ngomong-ngomong soal Sinetron luar, ada banyak banget judul yang ada mengingat banyaknya channel yang memproduksi TV series, tapi disini ane ngomongin seputar TV seriesnya USA atau UK. Buat di USA stasiun TV yang terkenal sering nelorin tv series bagus yaitu HBO Signature yg udah nayangin Game of Thrones, True Detective, Curb your Enthusiasm, The Sopranos, Boardway Empire, The Pacific, Band of Brothers, dll. Lalu ada FOX yg nayangin Almost Human, Agents of Shield dan juga di FX yaitu Sons of Anarchy. Dan ada channel AMC yang nayangin Walking Dead dan juga TV series terbaik sepanjang masa versi IMDb yaitu Breaking Bad. Kalo di UK ada channel BBC yang udah nayangin Sherlock, The Musketeers, dan sisanya kalian tambahin sendiri…

1. Judul

Indonesia:
Dari judul, menurut ane sinetron Indo judulnya masih banyak yang ambigu, jadi gak ngegambarin dengan jelas apa yang ada di cerita itu sendiri, atau malah kadang bisa fleksibel dengan jalan cerita. Contoh: Cinta Cenat Cenut, di filemnya ga ada yang cenat cenut menurut ane, lalu Emak Ijah Pengen ke Mekah, ceritanya si emak kagak ke mekah-mekah. Lalu pesantren dan Rock n Roll padahal gak ada gaya hidup rock n roll ala The Doors nya kalo yang udah ane liat. Jadi mungkin judulnya emang dibuat untuk lebih bisa bikin “penasaran” viewers.
Luar:
Sementara untuk TV series luar, judul-judul nya cenderung emang menggambarkan apa yang ada di tv series itu, macem Breaking Bad ceritain perubahan Mr White dari baik ke buruk, Walking Dead nyeritain Zombie (walking dead=orang mati jalan), The Pacific nyeritain pasukan Amrik yang berjuang di pasifik pas PD II. Jadi dengan orang baca judulnya, viewers udah bisa ngegambarin apa yang ada di tv series tersebut.

2. Tema/Genre

Indonesia:
Buat sinetron Indo yang ane perhatiin sangat disayangkan banget tema/genre nya masih dikit banget dan bahkan Cuma itu-itu aja, lagi-lagi soal cinta ABG lah kesengsaraan lah, masih klise kalo menurut ane genre nya, belum ada yang punya genre action atau thriller, meskipun dulu pernah ada Disini ada Setan, sih. Dan juga Belum ada sinetron komedi di indonesia yang serial, hampir semua yang genrenya komedi itu lebih ke sitcom bukan serial. Oiya, di Indonesia sinetron selalu tentang cinta, tapi gakpernah ada adegan bercinta yah…
Luar:
Buat TV series luar udah gakperlu diragukan lagi banyak banget tema/genre yang main, dari mulai drama, vampir, horor, cinta, sains-fiksi ada semua. Mungkin karena emang mereka punya budget dan berani buat serius ngegarap serial, dan juga peraturan komisi penyiaran yang beda dengan indo yang menurut ane terlalu alim, di luar bisa ada sex scene buat tv tertentu, belahan toket tanpa sensor, bagian tubuh yang ancur, kekerasan, dan juga kata-kata kasar yang bikin tv series luar bisa lebih luas genrenya.

3. Plot

Indonesia:
Sinetron indo yang ane liat plotnya termasuk banyak yang let it flow aja gak tau deh namanya apa jenis plot gini, jadi korelasi antara judul dan cerita kadang keluar batas dan mulai memunculkan cerita-cerita baru yang gak disangka viewers, bener-bener hasil kreativitas penulis naskah dengan usahanya buat bikin sinetron tetep main karena yang mereka kejer bukan cerita-nya logis atau enggak tapi jumlah episode yang ada di kontrak sih kalo menurut ane.
Luar:
TV Series luar plot-nya cenderung konsisten dengan apa yang mereka ceritakan, gak ada tuntutan rating yang bikin tv series jadi terus-terusan tayang, contoh Breaking Bad disitu konsisten dengan plot yang nyeritain Mr White usaha jualan meth sampe akhirnya ya Mr White mati, dan tamat gak diceritain idup lagi karena dukun tertentu, yaudah tamat meskipun ratingnya tinggi banget.

4. Masa tayang dan Format penayangan

Indonesia:
Sinetron Indonesia hampir semuanya tayang setiap hari, striping atau apalah namanya yang bikin mereka bisa punya episode sampe ratusan. Dan masa tayangnya kita gapernah tau kapan ini sinetron kelar, penuh kejutan pokonya, kadang tiba-tiba ada episode terakhir aja, dan juga balik lagi ke plot nya yang diolah se kreatif mungkin yang bisa bikin sinetron indo punya ratusan episode. Rata-rata sinetron Indo durasinya hanya 60-75 menit, dan dengan dipadukan dengan iklan bisa sampe makan jam tayang hingga 2 jam.
Luar:
TV Series luar tayangnya seminggu sekali, episodenya Cuma dikit, dan dikemas per season jadi season 1 misal nya 12 episode ya waktunya 12 minggu kurang lebih segitu, dan udah ada jadwal premiere sm finale. Dan jarak antar season biasanya agak lama. Waktu tayang sekitar 45 menit (rata-rata) dan ditambah iklan paling Cuma sejam.

5. Soundtrack+opening (title sequence/bagian yang nunjukin judul)

Indonesia:
Sinetron Indonesia punya soundtrack yaitu biasanya lagu-lagu yang lagi populer di telinga rakyat. Dan soundtracknya itu buat opening yang lamaaaa banget yang mana pas opening di liatin wajah-wajah pemainnya dan namanya serta kru nya dikasitau semua pas opening sampe sontrek lagunya selesai.
Luar:
TV Series diluar soundtracknya biasanya cuma musik (kadang ada lagu, tapi bukan lagu yg lagi ngetop, cth: opening True detective), durasinya ga sampe 1 menit dan title sequencenya nampilin semacem video abstrak kaya breaking bad yang warna ijo ada asep2nya atau hannibal yang darah2 gt dan juga GoT, gak ada wajah-wajah pemainnya biasanya Cuma nama pemain utama sm kru utama.

6. Pemain

BACA JUGA :  8 Sinetron Terunik Di Indonesia Dari Masa Ke Masa

Indonesia:

Sinetron Indonesia sekarang ini pemainnya cakep-cakep semua mau cewek atau cowok, rata-rata mereka punya wajah bule semua dan kulitnya putih mulussss, jadi pemeran sinetron indonesia seakan-akan harus ganteng dan cantik, kalo gak menuhin itu, kagak bisa deh kayanya, ini gak lepas dari tuntutan viewers remaja yang mau gamau harus punya idola yang cakep. Penting sih buat branding sinetron yang mau gamau harus narik penonton, masa iya sih yang mukanya gak banget dimainin, kaga ada yang mau liat entar. Jadi kualitas fisik paling utama banget deh, kualitas akting? Belakangan.
Luar:
Tv series luar bener-bener mentingin akting kayanya karena saking pentingnya cerita, gak penting mau ganteng ato jelek, Mr White nya Breaking Bad dia bukan cowo ganteng dengan alis tebal dan kulit putih, dia aki-aki, udah tua, keriput dan gakpake makeup biar keliatan cakep. Belum lagi pemeran yg jadi anaknya Mr White yang emg aslinya punya kekurangan. Peter Dinklage di game of thrones dia bukan pangeran tampan dengan segala kesempurnaan, malah maaf, fisiknya kekurangan. But, fisik mereka yang gak keliatan ganteng ala pangeran gak ngaruh sama kualitas akting mereka. Karena cerita butuhnya karakter, bukan ganteng.

7. Sinematografi

Indonesia:
Di sinetron/FTV Indo rata-rata pengambilan gambar menggunakan kamera yang macemnya fixed kali ya, Cuma main zoom in zoom out aja kalo dialog, paling gerak kalo lagi naik motor sambil pelukan dishoot dr depan sambil kameranya agak gerak, agak boring juga. Sisanya sama, hampir sama liat deh sinetron di tv ini sama itu, sama banget sentuhan pengambilan gambarnya, tapi di Tranzzz sinematografinya udah bagus buat FTV nya mereka ato pas itu di Cinta Cenat Cenut udah ada blur gitu antara objek sama background, beda sama tipikal sinetron indonesia biasanya.
Luar:
TV series luar udah gak diragukan lagi lah, liat aja filem bioskop hollywood yang ngetop, cara pengambilan gambarnya, kualitas kameranya, sama deh yg dipake di tv series. Sekalipun tv series yang jelek, tetep “hidup” sinematografinya gak monoton.

8. Imajinasi Penceritaan

Indonesia:
Kalo di sinetron indo, ini agak nyinggung genre sama plot sih, penceritaan disini kaya banget sama alternatif-alternatif dan twist yang unpredictable, dan imajinatifnya kerasa banget walau jenis sinetronnya drama, anak yang dituker di rumah sakit lah, si kaya dan si miskin yang bisa satu sekolah di sekolahan elit, si cantik yang rela ngapain aja buat si buruk rupa lah, udah mati hidup lagi lah, dan masih infinite lagi ide-ide dari yang buat sinetron indonesia, pokonya unpredictable kaya sinetron genrenya percintaan tiba2 petualangan di rumah hantu atau tiba2 ada penculik.
Luar:
TV series luar cenderung gak macem-macem sama penceritaan dan genre mereka, tetep tau batas, karena gak mungkin Mr White nya Breaking Bad tiba2 bisa punya kekuatan super. Unless kalo tv series macem agents of shield, emang ceritanya ttg superhero kan. Tv series luar cenderung gak improvisasi secara tiba-tiba, gak berani ekstrim mereka…

 

BACA JUGA :  15 Alasan Kenapa Punya Pacar Gamer Itu Asik Sekali!

Comments

comments