Jangan Gegabah Nikah Usia Muda! Yakin Bisa Menafkahi?

By | March 25, 2020

Pernikahan adalah hal yang sangat sakral, dan diharapkan hanya terjadi sekali dalam seumur hidup. Oleh karena itu sebelum melangsungkan pernikahan, wajib mantapkan hati, jiwa dan pikiran.

Disisi lain pandangan tentang pernikahan setiap orang itu berbeda, ada yang bilang harus mapan dulu baru nikah, ada yang bilang nikah dulu baru mapan. Macem-macem lah ya, tapi dibalik setiap pandangan itu ada konsekuensi berbeda yang akan dihadapi  nantinya.

Kalau kalian tipe yang mana?

Kalo ane sih, jujur aja bukan tipe seperti yang dipaparkan diatas, karena ane ga pernah memandang pernikahan dari segi kemapanan. Sekarang gini, kemapanan seseorang ga ada tolak ukurnya, ga ada standarnya, dan presepsi mapan setiap orang berbeda.

Ada yang bilang mapan itu harus sudah punya rumah untuk ditempati setelah menikah, ada pula yang bilang kalau belum punya mobil belum mapan, ada lagi yang bilang kalau penghasilannya belum sekian ratus juta perbulan juga belum mapan.

Nah sekarang kalo nikah nunggu mapan mau sampe umur berapa? Selain itu mapan sebelum menikah juga ga menjamin, apakah setelah menikah nanti hidupnya akan se-stabil seperti sebelum menikah.

Nah kalo mapan setelah menikah, ya ini sih semua orang juga pinginnya setelah menikah jadi mapan. Tapi proses sebelum menjadi mapan inilah, harus dipikirkan jangan sampai pernikahanmu menjadi beban bagi orang tuamu.

Jangan Gegabah Nikah Usia Muda! Yakin Bisa Menafkahi?

Jangan Gegabah Nikah Usia Muda! Yakin Bisa Menafkahi?

Ini yang akan ane jadikan topik utama di thread ini. KETIKA KAMU BELUM MAMPU BERTANGGUNG JAWAB ATAS PERNIKAHANMU DAN JUSTRU MENJADI BEBAN KELUARGAMU!

Lucu kan kalo sampe terucap oleh tetanggamu, nikah dibayarin orang tua, abis nikah ikut orang tua, istri hamil yang bikin selametan orang tua, istri lahiran orang tua juga yang bayar, sampe anak nya udah lahir masih orang tua yang beliin susu-nya. Apa ga nyesek coba?

Nah inilah maksud ane, menikahlah ketika kamu sudah mampu dan siap untuk bertanggung jawab atas keluarga kecilmu nanti. Jangan sampai istri dan anakmu kelak menjadi korban. “Mampu” yang ane maksud diatas bukan mampu dalam artian harus sudah punya banyak materi, no bukan!

Menikahlah ketika kamu sudah bisa membuat komitmen dan memegangnya, ga masalah menikah blm punya materi asal setelah menikah, kerjanya getol, usahanya getol, selalu ada action buat nafkahin istrinya. Nah ini baru jempolan.

Ane nulis topik ini karen banyak contohnya dilingkungan ane, anak usia muda 18-20 tahun nikah, tapi ujung-ujungnya jadi beban orang tuanya. Bukannya apa, miris aja ane ngeliatnya.

Bapak ibunya udah semakin tua, bebannya bukanya berkurang setelah anak-anaknya menikah malah jadi bertambah karna harus mencukupi kebutuhan menantu dan cucunya juga.

Lah kan kasian, ya kalo bapak ibunya kaya si ga masalah. Nah ini bapak ibunya hidupnya pas-pasan yang seharusnya dihari tua nya udah tinggal hidup seneng-seneng menikmati hari tua, malah masih harus ngurus kebutuhan cucu segala.

Terkadang orang tua mengizinkan anak-nya untuk menikah usia muda untuk menghindari zinah. Bahkan ada yang berpedoman Alvin anaknya ustad Arifin Ilham aja nikah usia 17tahun supaya bisa menghindari zinah, patut dicontoh.

Hadeh emang bener sih, bagus dari pada zinah lebih baik menikah. Tapi nikah usia muda juga penuh pro kontra, kalo ane sih kubu kontra nya. Sekarang gini menikah itu bukan cuma perkara menghindari perzinahan. Setelah menikah tanggung jawabmu bertambah, yang wajib yaitu diri sendiri, istri, dan anakmu.

Sekarang anak umur 17 tahun apakah benar-benar sudah mampu bertanggung jawab untuk istri dan anak? Padahal anak 17 tahun mengambil keputusan untuk diri sendiri saja masih labil, galau, pikiranya masih gampang terbawa kesana-sini. Serta umur 17 tahun apakah sudah bisa mencari nafkah untuk istri dan anak?

Dunia itu penuh kerealistisan ya, nyatanya memang seperti itu pernikahan perlu kematangan mental dan pikiran. Jangan sampai setelah kamu menikah karna kamu belum mampu menanggung tanggungjawabmu, kamu melemparnya ke orang tuamu.

Untuk contoh konkrit nya, ada 1 kasus dilingkungan ane. Menikah saat sama-sama masih di bangku kuliah semester 5, umurnya sama-sama masih 19 tahun. Bukan MBA, mereka menikah karna sama-sama memutuskan ingin menikah usia muda.

Pihak cowok berasal dari kelurga sederhan, cowoknya bisa sekolah aja karena punya sertifikat waktu sekolah di pondok. Kalau ceweknya dari keluarga cukup, orang tuanya punya usaha jajan pasar. Ceritanya mereka berdua ini kuliah di beda kota, jadi disana mereka ngekos jauh dari ortu cewek dan ortu cowok.

Setelah menikah biaya kuliah masih ditanggung orang tua masing-masing, sedangkan untuk biaya hidup sehari-hari dari orang tua cewek. Karna orang tua cowok cuma ngasih uang buat spp kuliah aja. Sampe sekarang mereka udah nikah setaun ya begitu aja terus keadaanya, cewek cowoknya tetep ngandelin uang dari orang tua, ga ada usaha buat nyari sampingan yang bisa dikerjain sambil kuliah.

Sama sekali ga ada, ga cowok ga ceweknya. Bakan sekarang kondisinya si ceweknya lagi hamil udah 7 bulan, semua biaya kontrol dokter, biaya selamatan jabang bayi, semua kebutuhan orang tua cewek yang nyukupin.

Ane bener-bener heran sama tipe-tipe orang yang begini. Ketika ngurus diri sendiri aja belum bisa kok berani-berani nya nikah gitu? Ga mikir panjang banget.

Ane si cuma pingin ngasih pertimbangan aja, buat agan dan sista yang punya niatan buat nikah muda. Wajib harus sudah punya persiapan yang matang, jangan sampai seperti kasus diatas ya. Kalo menurut kalian gimana tentang pernikahan usia muda? Setuju atau ga?

Yuk sharing pengalaman nya di kolom komentar ya!

Comments

comments