Kalau tidak bisa menghargai, setidaknya jangan menyakiti….

By | March 21, 2020

Rasanya nyes² gimana gitu ya, ketika baca postingan yg gak berperasaan. Mungkin sesekakaknya ini gak pernah sakit atau pas sekolah belajarnya matematika doang. Jadi gak belajar gimana caranya menghargai orang lain..

Kami gak pernah itung²an sebenernya, pun sesakitnya kami dibilang “room boy” kami hanya protes dengan petisi atau postingan, bukan dengan bentuk demo ampe gak mau kerja lagi. Masih mikirin pasien.. masih tetap kerja walau APD kian menipis..

Kami kerja ngerawat pasien walau APD dijatah dan kami berisiko terpapar. Dan mesti ngakalin tuh masker dilapisin tisu biar pas sore gak bau iler karna jatah masker cuma 1 sehari. Misal nih, misal, kami pada gak mau disuruh perang tanpa senjata yg lengkap trus kami semua milih berhenti kerja, kalian semua siap???

Kami tetap kerja untuk kalian dan kalian tetap dirumah aja demi kami, itu bukan semata-mata demi kami. Tolong kakaknya, mbak²nya, ibu² nya, bapak²nya yg gak peduli dengan imbauan ini, atau malah ngebully ketika kami bilang begini, pada mikir dan renungin..

Kalau tidak bisa menghargai, setidaknya jangan menyakiti....

di Indonesia ini kaya akan penyakit, yang kami pikirin dan urusin bukan cuma covid 19. Ada DBD, ada Diabetes, ada Cancer, ada HIV, ada Tipes dan masih banyak lagi.. kebayang nggak, kalo covid 19 membludak, semua rumah sakit dipake buat nanganin corona, trus yang DBD mau dikemanain???

Mau dirawat bareng² biar DBD nanti berhadiah covid 19???. Ini aja beberapa RS udah ditutup buat umum karna cuma dipake buat nanganin corona.. Himbaun untuk #dirumahAja itu demi bangsa ini…

Kalo untuk alasan ekonomi, seandainya mesti keluar rumah, ya boleh lah keluar rumah kerja, tapi ya paling nggak lakukan social distancing.. Cuci tangan, Jaga jarak, hindari berkumpul dengan banyak orang..

Kalo ada yg bisa sambil kerja di rumah, kerja dirumah aja… iya, pasti akan mempengaruhi perekonomian, pasti.. tapi bukan cuma segelintir orang, semua pasti ngerasain dampaknya kok.

Ibu²nya gak perlu lah pake tetep ngelanjutin kumpul² arisan,pengajian sana sini juga ditunda dulu, boleh ya sambil ngaji dirumah aja, denger tausiyah di yutub atau ganti dengan pengajian onlen..

kalo belanja sayur ya ga perlu pake curcol atau sambil “makan bangke saudaranya (ghibah), walaupun gurih² gitu dan seru buat diobrolin.. kerjaan dirumah plus tugas onlen anak aja pasti udah nyita waktu kok..

yang ABG ga usah masih nongki² cantik sambil nyeblak bareng, cekakak cekikik, plis gak usah dulu… anak² sekolah plis stay dirumah aja.. kerjain aja dulu tugasnya, nikmatin quality time nya dirumah sama keluarga.

Tenaga kesahatan kek kami ini emang digaji, gak ingin juga kok dibilang pahlawan. Kita bukannya gak ikhlas.. tapi apa yang kami suarakan hari ini, sungguh ini demi bangsa ini, demi kamu, kamu, iya kamuuu yang udah nulis nyakitin hati kek gitu..

Bisa bayangkan bila saat ini kami semua sepakat untuk berhenti kerja??

Kalau tidak bisa menghargai, setidaknya jangan menyakiti….

(Sumber)

Comments

comments