KENAPA PADA GINI AMAT SIH?!

By | March 25, 2020

KENAPA PADA GINI AMAT SIH?!

Dari kemarin-kemarin gw udah geregetan banget tapi hari ini rasanya mau meledak deh. Perlu dilampiaskan dengan ngomelin orang.

Berita masker, hand sanitizer langka itu udah lama. Dari mulai kasus di Corona di Wuhan juga orang udah mulai pada nimbun dan naik-naikin harga masker.

Tapi makin ke sini makin edan aja. Waktu dikabarin Pemprov DKI menyediakan hand sanitizer di halte-halte Tj, ternyata cepat banget habis karena ada yang ngambil buat refill. Gw pikir ini udah parah banget, ternyata ada yang lebih parah lagi. Teman-teman pada cerita handrub di RS pada kosong tinggal botolnya doang, di banyak RS. Itu ada mahluk jahil yang nyolongin. Gw pikir ini juga udah parah banget, ternyata masih ada yang lebih parah lagi. Gudang sebuah RS dirampok dan masker puluhan box digasak. Astaghfirullah. Benar-benar setan berwujud manusia.

Hand sanitizer juga begitu. Udah dibilangin pakai air dan sabun lebih efektif, masih banyak yang maunya pakai hand sanitizer padahal air dan sabunnya ada. Seumur-umur baru ini dapat cerita ada perawat pada jaga-jaga beli masker sendiri, ngantongin hand sanitizer sendiri, karena di RS sering abis.

KENAPA PADA GINI AMAT SIH?!

Udah ini baru perkara masker dan hand sanitizer.

Ternyata masih ada lagi. Sekarang hand schoen atau sarung tangan latex ikutan langka. Banyak manusia latah pakai sarung tangan ke mana-mana. Ya salam.

Dari dulu anjuran WHO sampai sekarang juga cuci tangan sama jangan menyentuh muka dengan tangan kotor. Siapa yang nyuruh pakai sarung tangan siapaaaa?

Biar dikata gw lulus sekolah perawat udah 10 tahun lalu, gw kasih tahu yah hei warga 62. Pasang dan lepas sarung tangan itu ada pelajarannya. Okelah ini sarung tangan bersih, pakainya gampang, tapi ngelepasnya, iya ngelepasnya emangnya Lo udah tahu caranya Munaroh?

Itu sarung tangan dipakai buat apa? Buat melindungi diri dari bakteri, virus, iye? Berarti kemungkinan itu sarung tangan kena bakteri dan virus kan, trus Lo pegang macem-macem pakai sarung tangan itu, Lo lagi nyebarin itu kotoran kemana-mana. Trus Lo lepasnya gimana? Salah-salah malah tangan Lo kena tuh bakteri. Ga bakal gw ajarin di sini caranya biarin aja sukurin. Lo buangnya juga gimana? Banyak-banyakin sampah doang sih centil.

Satu lagi yang bikin murka. Di saat nakes pakai hazmat DIY dari jas hujan kresek karena harga selangit stok seuprit. Eh ada yang melenggang beli cabe ke pasar pakai hazmat. Minta ditampol apa gimana?

Biar apa pakai hazmat ke supermarket? Mau update konten OOTD? Harusnya itu diprioritaskan buat nakes hey..

Yang namanya masker, sarung tangan, hazmat, itu APD nya nakes. APD singkatan dari alat pelindung diri. Ngapain nakes pakai APD, ya karena mereka yang berhadapan langsung sama itu virus, mereka butuh melindungi diri. Jadi Lo pakai segala hazmat itu ibarat Lo ngerebut helmnya Valentino Rossi yang mau balapan. Padahal yang balapan dia, Lo nya kagak.

Kl Lo sakit, nenek Lo sakit, tetangga Lo sakit, pak RT sakit, yang merawat siapa? Ya para nakes. Sekarang kl gara-gara minim APD nakes jadi sakit juga. Yang mau ngerawat siapa?

Ini masyarakat tanpa kepentingan yang pakai hazmat suit ke pasar bisa gak sih ditangkap aja, Pak Polisi? Abis ditangkap dibawa aja ke Ragunan, disuruh nemenin buaya yang udah seminggu lebih kesepian. Mereka kan pakai hazmat karena takut virus tuh, yaudah suruh tinggal di kandang buaya aja. Karena SARS-Cov-2 ga menular dari buaya ke manusia, jadi aman di sana.

~maafkan nulisnya ga pakai EYD dan pakai Lo Gw. Soalnya lagi esmoni. Ampuni Ludi, ya Allah..

Comments

comments