Cara Mendapatkan Teman dan Mempengaruhi Orang!

By | April 11, 2019

Nah ini buku legendaris yang bener-bener ngubah hidup gue. How to Win Friends and Influence People. Ini buku wajib punya gan.

Gue sendiri simpen dua hardcopynya, satu versi bahasa Indonesia (warna ijo, sekarang udah ga ada lagi di pasaran), satu lagi softcover bahasa inggris (karena yang hardcover terlalu mahal, dan udah tuntas gue baca berkali-kali).

Cara Mendapatkan Teman dan Mempengaruhi Orang!

Jangan didownload dari torrent ato semacamnya, simpen hardcopynya buat diturunin ke anak-anak elo kalo perlu. Karena ini buku dashyat banget.

Sekarang gue mo beberin summary dari buku How to Win Friends and Influence People. Khususnya poin-poin pentingnya pake contoh pengalaman gue sendiri.

Dale Carnegie's HTWFAIP Summaries

 

Jangan mengkritik

 

Cara Mendapatkan Teman dan Mempengaruhi Orang!

Kita gampang banget mengkritik orang, ketika orang itu melakukan kesalahan. Tapi sangat jarang memberikan pujian ketika orang itu melakukan hal yang benar.

Gimana nih maksudnya? Misalnya elo makan di restoran. Kalo yang dateng pesenannya salah, langsung ngamuk-ngamuk “saya ga pesen ini!”. Tapi ketika pelayan nganterin agan atau bukain pintu, sekedar “terima kasih” aja kayaknya jarang-jarang ya.

Ini contoh kecil aja. Contoh lainnya mungkin bisa elo beberkan di komentar?

Kritik itu sendiri bukan 100% ga boleh ya. Tapi penyampaian kritik kalo bisa yang halus, ga menyinggung dan kalo bisa one on one di ruangan tertutup.

Kalo ada subordinate gue yang bandel, biasanya gue tarik dia ngomong one-on-one. Kurangnya gue kalo jengkel berabis biasanya gue ga bisa nahan diri. Apalagi kalo yang bersangkutan pake bohong segala (sering banget kalo junior).

Nah yang lain mungkin liat show kayak american idol atau x-factor yang ada Simon Cowellnya. Banyak yang ga tahan sama kritikan dari Simon sampe marah-marah di panggung. Tapi ya mo gimana lagi, emang tugasnya Simon Cowell untuk mengkritik pesertanya.

Dale Carnegie's HTWFAIP Summaries

 

Berikan pujian yang tulus

 

Cara Mendapatkan Teman dan Mempengaruhi Orang!

Semua orang suka pujian. Tapi kalo pujian itu ga disampaikan secara tulus, itu udah melenceng jadi menjilat (ass kissing). Gimana supaya pujian itu tulus? Ya puji orang tersebut secara spesifik, apa yang elo puji dari dia.

Masih pake contoh di restoran, misalnya masakannya enak, elo ke koki, samperin dia, bilang “wah mie gorengnya enak”.

Ini dulu gue praktekin ke koki kantor. Kalo ga enak ya gue ga komentar. Selama makan siang disediain kantor dan masih bisa dimakan (masih oke) ya udahlah. Kadang koki juga suka eksperimen.

Tapi pas enak ya beneran ane datengin gue kasih pujian, wah xxxnya enak banget pak! sering-sering ya!

Kalo ane perhatiin anak-anak lain jarang banget ngelauin ini. Setelah beberapa minggu, ane yang kontrol besok-besokannya kita pada makan apa

Tinggal ngomong ke koki, pak pengen xxx nih, eh besokannya beneran dia masakin itu.

Dale Carnegie's HTWFAIP Summaries

 

Lihat dari sudut pandang orang lain

 

Cara Mendapatkan Teman dan Mempengaruhi Orang!

Yang disampaikan di buku lebih ke memandang dan menganggap penting pendapat orang lain. Ini secara umumnya sih, boleh dibilang empati. Kalo ga ngerti apa itu empati, intinya sih ngerasain posisi orang lain.

Empati itu misalnya pelayan yang udah cape-cape seharian nungguin di pintu, nganterin agan ke meja, nganterin makanan, eh malah diomelin gara-gara hal kecil (misalnya makanannya salah). Kalo elo di posisi pelayan tersebut, berasanya pasti cape. Dan lebih cape ngehandle tamu yang cerewet dibandingin nungguin di pintu. Ini ditambah nahan-nahan emosi, dan masang senyum palsu.

Nah sekarang coba setelah seharian digituin puluhan atau malah ratusan tamu kalo restorannya rame. Terus eh ada tamu yang senyum, ngasih pujian, murah senyum, sekedar bilang terima kasih waktu dibukain pintu sama dia, gimana rasanya? Berbunga-bunga banget pasti bre.

Kalo petuah lamanya tuh kayak begini :

Eh salah ya

Dale Carnegie's HTWFAIP Summaries

 

Menghormati nama orang lain

 

Cara Mendapatkan Teman dan Mempengaruhi Orang!

Ini contohnya elo aja kalo mesen kopi di starbucks ato semacamnya. Kalo nama elo salah eja, pasti elo juga rada dongkol kan?

Nah ya sama aja, hargain nama orang lain semaksimal mungkin, kalo perlu terus sebut nama yang bersangkutan berkali-kali biar inget waktu ngobrol sama dia. Ini khususnya waktu pertemuan pertama ya.

Jujur, gue sendiri masih susah nginget nama orang lain. Boro-boro nama, kadang orangnya sendiri suka ga inget ketemu dimana.

Dale Carnegie's HTWFAIP Summaries

 

Menjadi pendengar yang baik

 

Cara Mendapatkan Teman dan Mempengaruhi Orang!

Ini menurut ane penting banget. Pas ngobrol, biarin semua orang ngomong. Kalo elo mau menyampaikan sesuatu, jadi yang terakhir aja. Dengan begini semua orang merasa didengar. Benefit lainnya, elo jadi tau posisi dan pikiran masing-masing orang yang terlibat dalam percakapan tersebut.

Ini khususnya kalo dalam meeting. Tapi dalam grup hangout juga cukup efektif kok. Mungkin elo dicap pasif, tapi ya gapapalah. Benefitnya lebih gede buat dirilo sendiri juga kok, sekedar nahan dorongan buat motong orang lain.

Dale Carnegie's HTWFAIP Summaries

 

Buat orang lain merasa penting

 

Cara Mendapatkan Teman dan Mempengaruhi Orang!

Ini paling gampang sih misalnya sama tukang sapu, sama janitor atau semacamnya yah. Pokoke orang-orang yang tersingkirkan gitu lah. Tukang sapu misalnya, pagi-pagi ngelewatin doi, ya sekedar say hi, pagi pak/bu. Makasih pak/bu. Ga susah kan?

Tuh foto diatas Obama lagi bump fist sama janitor di white house contoh paling bagus. Sederhana, tapi keliatan banget janitornya jadi sumringah. Ini presiden negara superpower loh.

Dale Carnegie's HTWFAIP Summaries

 

Kalo salah, jangan membela diri

 

Cara Mendapatkan Teman dan Mempengaruhi Orang!

Tapi akuin kalo elo memang melakukan kesalahan. Akuin secara tulus, dan minta maaf.

Jangan coba-coba bohong ato ngeles, ini malah tambah bikin orang tersebut gregetan dan jengkel sama elo.

Ini gue khususnya dulu pas masih jadi nubitol di kantor. Karena gue dianggap “troublemaker” jadinya sering disidang sama superior gue. Untungnya gue udah baca nih buku. Jadi kalo kena “sidang”, gue akuin kesalahan gue. Superior gue langsung speechless, malah ada yang jadi nyalahin orang lain lol.

“bukan salah elo, ya dia juga begini begitu”

Beneran loh.

Culture Jepang bisa jadi contoh yang keren soal poin ini. Misalnya waktu Sony kebobolan hacker, petingginya langsung minta maaf dan ngasih apology bow di depan media-media besar.

Cara Mendapatkan Teman dan Mempengaruhi Orang!

Atau pas waktu komikus jepang ngolok-ngolok Indonesia. Yang bersangkutan minta maaf, dan ngepost foto dia lagi ngelakuin apology bow ini.

Dale Carnegie's HTWFAIP Summaries

 

Satu-satunya cara memenangkan argumen adalah menghindarinya

 

Cara Mendapatkan Teman dan Mempengaruhi Orang!

 

xkcd.com

Sayang ini prakteknya emang lebih susah. Apalagi kalo di internet.

Intinya argumen/debat itu biasanya ga ada gunanya. Dan biasanya terjadi karena elo pengen mengubah pandangan orang lain, yang seringkali berakhir sia-sia. Elo ga bakalan bisa merubah orang lain dan pandangannya. Yang ada malah dua-duanya jadi dongkol. Jadi ya daripada musuhan, mending ga usah lah debat-debatan segala, apalagi sampe debat kusir.

Dale Carnegie's HTWFAIP Summaries

Ada banyak hal lain yang dibahas di summary-summary soal buku ini, salah satunya “be genuinely interested in other person” (tertarik secara tulus kepada orang lain)

Genuinely interested in other person ga bisa dipaksakan menurut ane. Tapi ini ane pribadi yah. Kalo orangnya nyebelin buat ane, biasanya ane ga mo terlalu banyak ngabisin energi buat orang tersebut. Mungkin ada cara dari agan/sista soal poin ini, atau punya contoh-contoh pribadi dari poin-poin diatas? Atau mau angkat poin lain yang penting menurut elo? Boleeehhh.

Comments

comments