Cerita Tentang Virus Corona Di Negeri Karibia

By | March 23, 2020

Banyak temen – temen di Indonesia nanya apa kabar gue di negeri antah berantah ini? Jawabannya ketakutan. Posisi gue saat ini mirip sama orang – orang tionghoa pada jaman 98 dulu.

Lah? Kan corona kok bisa jadi nyangkut pautin tahun 1998?

Bisa. Karena ceritanya panjang mirip kereta api, mumpung libur coba dicerna dan diilangkan dulu sifat iri dengki atau ceng – cengan politik. Kita harus bersatu buat nanganin ini.

Gue tinggal dinegeri karibia lah pokoknya, disini kita udah lockdown. Situasi karibia ini mirip Indonesia. Masih negara berkembang, perekonomian tergantung asing terutama sektor pariwisatanya.

Pertama, sama seperti indonesia. Negara ini adem karena deket pemilu. Jadi ditutupin tuh data korban. Pas pemilu selesai ini baru ketauan udah ratusan yg kena. Data terakhir 2 orang meninggal (yang kedeteksi)

Singkatnya virus laknat ini, bikin turis mabur, otomatis bikin semua usaha gak jalan. Karena cuma dibilangin doang, penduduk sini tetep kelayapan kemana – mana. Jadilah lockdown, bertambahlah expat yang pulang ke negara asalnya.

Cerita Tentang Virus Corona Di Negeri Karibia

Otomatis yang tadinya masih bisa buka dikit jadi gak menghasilkan apa – apa ditambah lagi seruan dari presiden untuk tutup usaha. Jadilah karyawan dipulangin tanpa dikasih gaji ditengah bulan ini (3 bulan perkiraannya efek dari virus ini)

Eh, bukannya nambah bagus efeknya malah runyam juga.

Nah, sampai disini kalau yang belajar ekonomi pasti paham dikit. Efeknya panjang. Karena kesenjangan ekonomi tinggi dikhawatirkan terjadi penjarahan besar – besaran mirip 98 kalo didaerah sini yah dengan menyasar kelompok perantau kaya gue ini karena dianggap punya banyak duit dan kaya raya tajir melintir istilahnya (iya daerah rumah gue termasuk) maka diberlakukan jam malam.

Yang mana mencegah terjadinya perampokan untuk bertahan hidup karena banyak warga yg gak ada persiapan gegara virus ini. Tabungan aja gak ada mereka. Mereka terancam kelaperan berbulan – bulan.

Terus gimana lagi nih ceritanya. Ya saat ini polisi lagi nangkepin orang – orang yang keluar malem. Yang gak berhasil ditangkepin. Wallahualam, mudah – mudahan cuma keluar aja. Karena kalau mau keluar rumah harus izin. Repot bet. Parahnya bagian yg ngamanin tempat gue uda mogok kerja (padahal gak disuruh berhenti), \’takut\’ lah yang lokal dan bagian keamanan aja takut gimana gue sekeluarga.

Cerita Tentang Virus Corona Di Negeri Karibia

Bahkan diem – diem gue nyimpen golok dikolong kasur. Takuuuuut (Yang ngomen suruh doa, gue udah doa. Semua doa gue bacain. Mirip putri solehah gue disini) gue pun udah nyiapin tas langsung pergi yang isinya dokumen penting, baju ganti, makanan minuman darurat, duit (penting nih nyetok dirumah, karena bisa jadi atm berbahaya buat pergi dan gak sempet) obat”an, senjata, hp powerbank, mobil bensin penuh plus ban serepnya siapin, radio crank, selimut darurat)

Sumpah, suasana sekarang mencekam banget. Gue sangat ngerasa kalo lo semua gak serius ngadepin ini virus cuma dengan diem dirumah aja. Efeknya amit – amit bisa parah banget bray.

Jadi #diemdirumahaja biar cepet kelar urusan. Karena kalo kejadian ampe gini, kedengeran kaleng ketendang dijalan aja bisa jadi parno.

Terakhir, doakan supaya kita semua selamat sehat sentausa ya. Siapa tau doa kalian manjur dibanding doa gue kan. Amin amin.

*yaalloh nasib amat gue. Emak di Indonesia sakit. Gue dag dig dug dimari*

UPDATE : Video Dan foto bisa dilihat di Instagram @rdencuarentena
Foto dibawah situasi terkini diatas.

(sumber)

Comments

comments