#Viral : Jangan Sembaran Kasih Rate Bintang Ke Ojek Online!

By | May 14, 2019

Jadi ceritanya ada seorang netizen yang dicurhatin driver ojol perihal customer yang semena-mena kasih rate bintang 1 ke ojek online. Memang sih ya kadang ada ojol yang nyebelin.

Tapi mungkin karena mereka juga lagi capek. Sesekali jadi customer jangan kejam-kejam amat. Kecuali si ojol keterlaluan banget. Mungkin bisa ditegur langsung, daripada diam-diam tapi langsung kasih rate 1 bintang.

Kalau menurut kamu bagaimana? Boleh share pendapatmu juga. Lebih lanjut mengenai cerita netizen di akun twitter @octowidy bisa kamu baca dibawah ini ya! Baca juga cerita Viral : Waspada Modus Penipuan Gopay Gojek!

Jangan Sembaran Kasih Rate Bintang Ke Ojek Online!

Viral : Jangan Sembaran Kasih Rate Bintang Ke Ojek Online!

Jangan sembarang ngasih bintang ke ojek online, sumpah.
-curhatan salah satu ojol yang abis nganterin makanan-

A thread.

Jadi, tadi gua iseng kan pengen makan apaan ya, yaudah pesen go-food soalnya hari ini terakhir voucher gratis ongkir dan ada promo gede juga di salah satu resto. Pilih pilih pilih, order dah.

Pas dapet driver, gua request sambelnya dibanyakin. Kata bapaknya oke. Nah sembari nunggu, gua cek lagi kan harganya. Loh kok yang harusnya cuma 16k malah jadi 25k karena ada ongkir?

Jangan Sembaran Kasih Rate Bintang Ke Ojek Online!

Gua chat lagi bapaknya, kok ga kepasang vouchernya. Trus bapaknya nelpon. Dia bilang GAK SEMUA RESTO ITU BISA PAKE VOUCHER GRATIS ONGKIR. Itu gua kapitalin, buat salah satu faktor ke bintang buat driver.

Pas bapaknya udah nyampe, dia bilang kalo sambelnya gabisa ditambahin. Kalo mau, jadi kena tambahan. Yaudah gua juga gapapa. Dan bapaknya bilang lagi, “Jangan kasih saya bintang satu ya neng.”

“Ngga lah pak, atuh gitu doang mah gapapa. Kasian bapaknya kalo dikasih bintang satu hehe.” Gua ketawa aja. Tapi bapak ini mukanya serius.

(Baca Juga Berita Viral #WahyooChallenge, Berbagi Kebaikan Buat Driver Ojol)

Jangan Sembaran Kasih Rate Bintang Ke Ojek Online!

“Saya tadi udah panik banget di jalan, takutnya neng nanti ngasih saya rating jelek. Soalnya bintang itu ga sembarang bintang neng, bener2 berpengaruh buat driver. Bintang 3 aja udah di-tracking sama pihak gojek.”

“Dalam satu bulan kalo dapet bintang satu 2x bakal dipecat. Ini saya baru narik dari 3 hari lalu, gara2 ada costumer yang ngasih bintang 1 cuma gara2 ga dapet sambel, akhirnya saya gabisa dapet orderan. Bayangin neng saya dari depok muter2 ampe jakarta bensin abis dan gadapet2.”

“Kostumer mah gampang aja gitu ngasih bintang kayak gaada artinya. Ya oke sih kalo bintang 5, bintang 3 kebawah itu dah ngeri. Bisa dipanggil ke kantor, aju banding. Dan kantor biasanya lebih berpihak ke kostumer.”

Jangan Sembaran Kasih Rate Bintang Ke Ojek Online!

“Padahal ya kesalahan cuma sedikit. Request ga terpenuhi, order lama, kurang sendok/sedotan dll. Namanya driver juga manusia kan. Kurang sedotan ya bisa diuyup. Order lama? Karena restonya ngantri.”

“Request kayak neng banyak, tiap hari. Saya udah ngomong ke resto tapi ada yang nyuruh nambah bayarannya. Tapi kan kalo diminta bayar lebih, kostumer gamau. Akhirnya yang disalahin siapa? Driver.”

“Temen saya baru banget sebulan jadi ojol dan dia kena suspend seminggu gara2 bintang. Kasian, mau kerja susah. Jadi inget anak istri saya kalo saya disuspend begitu. Gak ngaruh mau driver lama/baru, gaada toleransi.”

Jangan Sembaran Kasih Rate Bintang Ke Ojek Online!

“Makanya saya tiap ada yang order makanan, saya wanti2 takutnya kostumer gapaham. Kalo udah komplen kok lama pak kok gini pak dll udah saya cancel aja daripada saya dapet rating jelek.”

“Pernah tuh saya dapet bintang satu. Saya telpon, samperin rumahnya. Mungkin emang banyak yang bilang lebay. Tapi daripada saya kehilangan pekerjaan saya? Kantor juga lebih berpihak ke kostumer? Saya juga punya hak. Ngapain takut.”

“Trus juga dapet orderan ke sawangan permai, gataunya rumahnya di kubah emas. Saya capek dan kesel bukan main harus kesana, kostumernya ga merasa bersalah. Hujan2 pula. Kalo ga diwaro nanti masalah lagi buat saya.”

“Kalo kostumernya cerewet saya simpen nomornya di whatsapp. Biar misalnya dia ngasih rating jelek padahal kesalahan saya gak seberapa, saya telpon dia. Biar ngerti dukanya kita sebagai driver gini.”

Jangan Sembaran Kasih Rate Bintang Ke Ojek Online!

“Banyak yang gatau sedihnya driver soal ini neng. Makanya saya ngomong ke kostumer yang komplain biar mereka paham. Tapi ya ada juga yang ngertiin kayak neng. Bahkan ada yang ngasih makanan juga. Jangankan itu, ngasih bintang lima sama bilang makasih/semangat aja udah seneng.”

Bapaknya cerita sekitaran 10 menit sampe azan maghrib. Dia bilang makasih, trus pulang.

Jujur aja baru tau sih ternyata segitu pengaruhnya bintang buat driver. Entah itu pesen buat jalan atau pesen makanan. Selama ini sih gua cuma ngasih bintang 5 aja gaada komen apa2 itu juga. Tapi mereka bener2 ngebacain.

Iya sih kita banyak banget yang belom tau soal ini. Pelayanan kurang dikit, kasih bintang jelek. Tapi bintang itu nyata adanya.

Jangan Sembaran Kasih Rate Bintang Ke Ojek Online!

jadi, sebagai pengguna layanan ojek online, kita mesti bijak juga. Kalo cuma kurang2 sedikit ya maklum lah, pasti ada masalah sedikit dari driver. Jangan karena keegoisan kita, mereka jadi ga narik seminggu bahkan dipecat. Trus gimana mereka bisa menghidupi keluarganya?

 

Comments

comments