7 Laboratorium Paling Ekstrim di Bumi

By | October 9, 2018

1. Altitude Laboratorium – Stasiun Luar Angkasa Internasional.
7 Laboratorium Paling Ekstrim di Bumi
Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS)

Tidak ada yang menyangkal Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) berstatus sebagai laboratorium ilmu pengetahuan yang paling ekstrim dari yang pernah ada. Dalam hal ketinggian, lingkungan yang tidak ramah dan terpengaruh kecepatan, tidak ada yang menyamainya.

ISS mengelilingi Bumi pada ketinggian orbit mulai 205-270 mil (330-435 kilometer), melesat pada kecepatan rata-rata 17.227 mph (27.724 km/jam). Stasiun ruang angkasa yang mengesankan memiliki ukuran 239 kaki (72,8 meter) dan panjang 356 kaki (108,5 meter) lebar.

7 Laboratorium Paling Ekstrim di Bumi
Stasiun Luar Angkasa Internasional difoto dari Space Shuttle Atlantis pada tahun 2007

ISS digunakan untuk berbagai percobaan termasuk biologi manusia, meteorologi, fisika dan astronomi. Yang memiliki gravitasi jauh lebih kecil dibandingkan di bumi. Hal ini membuat laboratorium harus diatur sedemikian rupa.
Astronot dari 15 negara yang berbeda telah mengunjungi bergerak laboratorium raksasa sejak November 2000. ISS diperkirakan akan tetap beroperasi sampai dengan tahun 2020, meskipun itu bisa tetap beroperasi sampai tahun 2028.
Quote:2. Laboratorium Bawah Tanah Terdalam di Dunia – SNOLAB, Sudbury, Ontario, Kanada. 7 Laboratorium Paling Ekstrim di BumiNeutrino Observatory Sudbury (SNOLAB)

Seperti IceCube, Neutrino Observatory Sudbury (SNOLAB) di Ontario, Kanada mengamati fenomena angkasa jauh di bawah permukaan bumi. Kota ini terletak di dalam sebuah tambang nikel yang dalamnya 1,2 mil (2 km).

Di bawah tanah, laboratorium ini meliputi 16.404 kaki persegi (5.000 meter persegi) ruang, sementara di atas tanah fasilitas luarbiasa berada pada (10.170 kaki persegi) sebagai bangunan dukungan sebanyak 3.100.

7 Laboratorium Paling Ekstrim di BumiPenelitian di SNOLAB

Penelitian di SNOLAB berfokus pada fisika astroparticle, termasuk pencarian kosmik materi gelap, neutrino matahari rendah energi dan supernova pencarian neutrino. Namun, para ilmuwan dari berbagai bidang lainnya, termasuk geofisika dan seismologi, juga menyatakan minatnya untuk bekerja di fasilitas ini yang juga dapat berguna untuk para peneliti biologi tanah.
Quote:3. Laboratorium Fisika Terbesar di Dunia – CERN, Jenewa, Swiss dan Perancis. 7 Laboratorium Paling Ekstrim di Bumi
Laboratorium dari Organisasi Eropa untuk Riset Nuklir (CERN)

Terletak dekat dengan Jenewa, laboratorium dari Organisasi Eropa untuk Riset Nuklir (CERN) mencakup lebih dari 100 hektar (250 hektar) dari Swiss dan lebih dari 450 hektar (1.125 hektar) dari Perancis dan merupakan laboratorium yang masih akan terus berkembang.

Large Hadron Collider itu sendiri bertempat di sebuah terowongan 492 kaki (150 meter) di bawah tanah yang membentang 17 mil (27 kilometer), dan ada rencana untuk membangun terowongan lain yang akan menjadi tiga kali ukuran ini. Hal ini dilakukan mengingat fakta bahwa penelitian yang dilakukan di fasilitas ini bertujuan untuk mengungkap petunjuk tentang sifat alam semesta itu sendiri, skala besar yang mungkin diterapkan.

7 Laboratorium Paling Ekstrim di Bumi
Large Hadron Collider, Terowongan CERN

CERN didirikan dengan tujuan mendukung kolaborasi antara ilmuwan dari negara yang berbeda. Saat ini, sebanyak 10.000 ilmuwan dan insinyur dari 113 negara yang berbeda menggunakan fasilitas tersebut. Selain itu laboratorium ini mempekerjakan hampir 2.400 staf dengan fulltime dan 1.500 karyawan paruh waktu.

Sejak didirikan pada tahun 1954, laboratorium ini sangat penting dan bahkan menjadi pemenang Hadiah Nobel penemuan yang telah dibuat di pusat penelitian. Hal ini juga bertanggung jawab untuk perkembangan teknologi penting seperti World Wide Web.
Quote:4. Laboratorium Terdalam di Bawah Lautan – The NOAA Aquarius Reef Base, USA. 7 Laboratorium Paling Ekstrim di Bumi
NOAA Laboratorium Aquarius

Dengan begitu banyak belum ditemukan tentang lautan, sebuah kejutan besar bahwa NOAA laboratorium Aquarius adalah laboratorium bawah laut terdalam di dunia. Selain memegang status ini merupakan fakta bahwa laboratorium ini adalah hanya satu dari jenisnya yang masih beroperasi.

Sebelumnya stasiun penelitian bawah laut seperti Conshelf III dan kabin Conshelf II berada lebih dalam di bawah lautan, tetapi mereka beroperasi pada tahun 1960. Aquarius lab berada sekitar 50 sampai 60 kaki 15 sampai 18 meter di bawah air yang permukaan dalam perlindungan laut di Florida Keys.

Selama dua dekade terakhir, para peneliti telah menggunakannya sebagai pangkalan bawah air sementara. Mereka mempelajari ekologi karang di sekitar mereka. Fasilitasnya memliki enam ranjang dan kamar mandi, ditambah jendela ke dunia luar berair.

7 Laboratorium Paling Ekstrim di Bumi
NOAA Laboratorium Aquarius dan seorang Peneliti

Ternyata tidak hanya Ahli biologi kelautan memanfaatkan laboratorium Aquarius namun juga orang-orang yang menginginkannya bisa ketempat ini. NASA juga telah menggunakan fasilitas untuk mempersiapkan astronot untuk bobot dan kesendirian di luar angkasa.

Dan pada tanggal 30 September 2013, kelautan Fabien Cousteau, cucu legendaris explorer Jacques-Yves Cousteau, berencana untuk menghabiskan 31 hari di dasar laut dengan lima rekan tim. Rencananya termasuk menciptakan sebuah film dokumenter IMAX 3D, mencoba sepeda motor terkini, melakukan penelitian ekologi penting, dan meningkatkan kesadaran tentang lab, yang sangat membutuhkan dana untuk terus melanjutkan penelitian.
Quote:5. Laboratorium Terrestrial Tertinggi. Laboratorium Pyramid, Sagarmatha National Park, Nepal. 7 Laboratorium Paling Ekstrim di Bumi
Laboratorium Piramida di Sagarmatha National Park Nepal

Louvre di Paris bukanlah satu-satunya tempat yang membanggakan sebagai bangunan Piramida kaca terkenal di dunia. Sebuah Laboratorium di ketinggian Himalaya, di Sagarmatha National Park Nepal, berdiri sebuah laboratorium berbentuk piramida tiga lantai tingginya dan observatorium terbuat dari kaca, baja dan aluminium.

Laboratorium ini terletak 16.568 kaki (5.050 meter) di atas permukaan laut, di dasar Gunung Everest. Penelitian dilakukan di sini meluas di beragam mata pelajaran termasuk geologi, iklim, lingkungan dan fisiologi manusia.

Piramida lab dibuat oleh Ev-K2-CNR, sebuah komite yang didedikasikan untuk mempromosikan penelitian tinggi dengan ketinggian teknis dan ilmiah. Laboratorium ini dipisahkan menjadi tiga tingkatan, yang pertama dan kedua dua ini mengandung berbagai laboratorium dan gudang, sementara yang ketiga dikhususkan untuk pengolahan data dan telekomunikasi.

Laboratorium Piramida tersebut telah menjadi landmark tidak hanya untuk para ilmuwan, tetapi juga untuk penduduk setempat dan wisatawan yang kadang-kadang menggunakan fasilitas telekomunikasi tersebut.
Quote:6. Laboratorium dengan Suhu Terpanas, Brookhaven National Laboratory, New York. 7 Laboratorium Paling Ekstrim di Bumi
Relativistic Heavy Ion Collider (RHIC).

Pada bulan Februari 2010, Relativistic Heavy Ion Collider (RHIC) di Brookhaven National Laboratory mengumumkan bahwa mereka telah menghasilkan suhu sekitar 7,2 triliun derajat Fahrenheit (4 triliun derajat Celsius).

Ini adalah suhu terpanas yang pernah dibuat oleh manusia dan sangat mengejutkan hingga 250.000 kali lebih besar dari panas di pusat matahari. Ini prestasi yang luar biasa yang dihasilkan oleh tumbukan ion emas dengan jkecepatan hampir mendekati kecepatan cahaya, menciptakan quark-gluon plasma – sub partikel dasar yang hanya ada di alam sebagian kecil dari satu detik setelah Big Bang.

7 Laboratorium Paling Ekstrim di Bumi
Relativistic Heavy Ion Collider (RHIC) di Brookhaven National Laboratory

RHIC adalah nomor kedua di dunia yang paling kuat dengan berat ion collider nya setelah Large Hadron Collider di CERN. Hal ini juga satu-satunya fasilitas di dunia ini yang mampu menumbukkan proton terpolarisasi dalam rangka untuk memeriksa bagaimana proton mendapatkan spin.

Bahkan, selain memproduksi suhu yang memecahkan rekor, RHIC juga memegang rekor untuk proton terpolarisasi energi tertinggi yang pernah terlihat.
Quote:7. Laboratorium Fisika Terdingin di Dunia – IceCube Neutrino Observatory, Antartika. 7 Laboratorium Paling Ekstrim di Bumi
The IceCube Neutrino Observatory.

Mungkin tampak aneh, beberapa peralatan yang paling berguna di garis depan untuk mendeteksi neutrino energi tinggi partikel subatomik yang dikenal berasal dari fenomena astronomi seperti ledakan bintang bukanlah sebuah teleskop di ruang angkasa, melainkan sebuah array sensor jauh di bawah permukaan bumi.

The IceCube Neutrino Observatory terletak di lempengan es Antartika, di bawah lapisan tebal es. Di sini, neutrino kadang-kadang akan bereaksi dengan molekul air untuk menghasilkan Cherenkov radiasi, yang dapat diambil oleh tabung photomultiplier (PMTS).

7 Laboratorium Paling Ekstrim di Bumi
IceCube dan fenomena alam Aurora

ditempatkan pada string di kedalaman antara 4.757 dan 8.038 kaki (1.450 meter dan 2.450). Para DOM memiliki rentang 0,23 kilometer kubik (1 kilometer kubik) es, yang membuat mereka bagian dari tidak hanya laboratorium fisika terdingin di Bumi, tetapi juga terbesar di dunia neutrino observatorium.

Data mentah dikumpulkan di observatorium hingga satu terabyte setiap hari, dimana sekitar 100 gigabyte ditransmisikan untuk dianalisis.

Comments

comments