Tol Bawen, Penghubung Semarang-Solo dan Info Lengkap Di 2024

Tol Bawen adalah salah satu tol yang cukup fenomenal. Tol yang melintasi daerah perbukitan ini menyajikan pemandangan indah, sekaligus menguji konsentrasi pengemudi.

Tol Bawen berada di ruas Tol Semarang-Solo dengan total panjang 72,6 kilometer. Jalan tol ini melintasi beberapa daerah yaitu Tembalang, Banyumanik, Ungaran, Bawen, Salatiga, Boyolali, dan Colomadu.

Rencananya Bawen juga akan menjadi persimpangan tol antara ruas tol Solo-Semarang dan tol Bawen-Jogja. Ketiga ruas ini menjadi bagian dari pengembangan tiga titik kawasan emas Jogjakarta, Semarang dan Solo di masa depan.

Tol Semarang-Solo ini dikenal dari keindahan panoramanya, terdapat berbagai macam pemandangan yang mampu memanjakan mata pengemudi yang melewati jalan tol ini. Terutama ruas tol Bawen-Salatiga yang dijuluki dengan Panoramic Toll Road.

Tol Semarang-Solo mempersingkat waktu tempuh dari Semarang ke Solo ataupun sebaliknya menjadi 1,5 jam-2 jam, dari 3 jam bila melalui jalan nasional. Hal serupa juga akan terjadi bila tol Bawen-Jogja sudah jadi. Perjalanan yang selama ini ditempuh selama tiga jam, akan terpangkas menjadi setengahnya.

Simak penjelasan mengenai proses pembangunan, ruas, dan pemegang konsesinya di artikel berikut ini:

Pembangunan Tol Bawen

Pembangunan Tol Bawen

Gerbang tol Bawen saat malam hari.

Tol Bawen adalah bagian dari ruas tol Semarang – Solo. Jalan Tol Semarang–Solo menghubungkan Kota Semarang, Salatiga, dan Surakarta serta melewati 3 kabupaten, yaitu Kabupaten Semarang, Kabupaten Boyolali dan Kabupaten Sukoharjo. Tol ini mulai dibangun 1 Maret 2009 oleh Jasa Marga dengan total lintasan sepanjang 72,64 km. Tol ini berada di pegunungan sehingga jalannya naik-turun dan juga mempunyai banyak jembatan yang panjang dan tinggi.

Jalan tol Ungaran – Bawen dan Bawen – Salatiga terdapat 5 jembatan yang cukup dalam. Di seksi II (Ungaran-Bawen) ada Jembatan Tinalun (335 m), Jembatan Lemah Ireng I (879 m) dan Jembatan Lemah Ireng II (300 m). Sedangkan di Seksi III (Bawen-Salatiga) ada Jembatan Tuntang (330 m), dan Jembatan Senjoyo (170 m).

Kemudian ruas Tol Bawen-Salatiga dikerjakan oleh konsorsium BUMN, Jasa Marga, swasta Astra infra, dan kemudian Provinsi Jawa Tengah, dan Sarana Prasarana Jawa Tengah. Kontraktor yang terlibat ada PT Pembangunan Perumahan dan PT Adhi Karya.

BACA JUGA :  Jadwal Kereta Api Surabaya Terbaru Ke Beberapa Kota!

Tol Semarang-Solo sendiri terdiri dari 5 seksi, yakni Seksi I: Ruas Tembalang – Ungaran sepanjang 16,3 km (telah dioperasikan pada 17 November 2011). Kemudian Seksi II: Ruas Ungaran-Bawen sepanjang 11,3 km (telah dioperasikan pada 11 April 2014).

Kemudian dilanjutkan Seksi III: Ruas Bawen – Salatiga sepanjang 17,6km. Lalu Seksi IV: Ruas Salatiga – Boyolali sepanjang 22,4km. Selanjutnya Seksi V: Ruas Boyolali – Kartosuro sepanjang 11,1 km.

Jalan Tol Semarang–Solo membutuhkan biaya investasi sebesar Rp 6,1 triliun, biaya konstruksi Rp2,4 triliun, dan biaya pengadaan tanah Rp 800 miliar. Konstruksi tol seksi I Semarang (Tembalang)-Ungaran dimulai pada awal tahun 2009.

Seksi I Semarang (Tembalang)-Ungaran ini telah beroperasi sejak 11 November 2011, sedangkan untuk seksi II Ungaran-Bawen sudah beroperasi sejak 4 April 2014. Untuk Seksi III Bawen-Salatiga sudah beroperasi sejak 25 September 2017. Sedangkan seksi IV Salatiga-Boyolali dan seksi V Boyolali-Kartasura sudah beroperasi sejak 20 Desember 2018.

Khusus untuk ruas tol Ungaran-Bawen dan Bawen-Salatiga dibangun melewati dua era pemerintahan. Jalan tol Ungaran-Bawen dibangun di era pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudoyono. Saat itu menteri PU nya adalah Djoko Kirmanto. Peresmian Jalan Tol Semarang – Solo Seksi II (Ungaran – Bawen) dilakukan oleh Menteri Pekerjaan Umum (PU) Djoko Kirmanto, pada tanggal 4 April 2014. Peresmian dilaksanakan di Gerbang Tol Bawen, Semarang.

Sedangkan ruas Jalan Tol Semarang-Solo Seksi III: Bawen-Salatiga, diteruskan pembangunannya pada masa Presiden Joko Widodo. Menteri PU nya adalah Basuki Hadimuljono. Ruas tol Bawen-Salatiga diresmikan penggunaannya oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi), Senin 25 September 2017.

Tersambungnya Bawen dan Salatiga lewat tol akan memperpendek jarak tempuh Salatiga ke Semarang. Waktu tempuh diperkirakan hanya memerlukan sekitar 30 menit, yang bila dibandingkan melewati jalur lama, paling tidak membutuhkan waktu 1,5 jam karena arus lalu lintas selalu tersendat oleh banyaknya pabrik- pabrik di wilayah kabupaten Semarang.

BACA JUGA :  Info Lengkap KRL Jabodetabek Jakarta!

Selama ini, kendaraan-kendaraan besar dari daerah ini sering terhambat oleh kemacetan karena banyaknya kendaraan yang melintas di jalan provinsi antara Ungaran ke Semarang. Karena banyaknya kendaraan besar yang terhambat, mengakibatkan kemacetan di daerah ini jadi semakin parah.

Tujuan pembangunan jalan tol Bawen ini adalah memperlancar pergerakan barang dan jasa di kawasan Kota dan Kabupaten Semarang, Salatiga, Boyolali dan Solo. Sehingga diharapkan pertumbuhan ekonomi di daerah makin lancar dan baik juga. Juga wilayah Ungaran yang merupakan daerah industri utama di Jawa Tengah.

Seksi Tol Bawen

Seksi Tol Bawen

Salah satu panorama di Jalan Tol Solo-Semarang yang melewati perbukitan yang indah.

Secara umum, tarif Tol Bawen atau Solo-Semarang dibagi menjadi lima seksi. Berikut ini detail tarif tol Solo-Semarang:

Tarif Tol Bawen-Banyumanik

Golongan
Tarif
Golongan I
Rp 18.000
Golongan II
Rp 26.500
Golongan III
Rp 26.500
Golongan IV
Rp 35.500
Golongan V
Rp 35.500

Tarif Tol Bawen-Ungaran

Golongan
Tarif
Golongan I
Rp 9.500
Golongan II
Rp 14.000
Golongan III
Rp 14.000
Golongan IV
Rp 18.500
Golongan V
Rp 18.500

Tarif Tol Bawen-Salatiga

Golongan
Tarif
Golongan I
Rp 20.000
Golongan II
Rp 30.500
Golongan III
Rp 30.500
Golongan IV
Rp 40.500
Golongan V
Rp 40.500

Tarif Tol Bawen-Boyolali

Golongan
Tarif
Golongan I
Rp 47.500
Golongan II
Rp 71.000
Golongan III
Rp 71.000
Golongan IV
Rp 95.000
Golongan V
Rp 95.000

Tarif Tol Bawen–Colomadu

Golongan
Tarif
Golongan I
Rp 58.000
Golongan II
 Rp 86.500
Golongan III
 Rp 86.500
Golongan IV
Rp 116.000
Golongan V
Rp 116.000

*Tarif tol ini bisa berubah sewaktu-waktu

Dengan patokan tarif tol tersebut, Anda bisa mempersiapkan besaran jumlah uang elektronik untuk membayar tol.

Di sepanjang Tol Semarang-Solo ada beberapa gerbang tol dan exit tol. Gerbang tol/ exit tol tersebut adalah Gerbang Tol Banyumanik, Gerbang Tol Ungaran, Gerbang Tol Bawen, Gerbang Tol Salatiga, Gerbang Tol Boyolali, Gerbang Tol Colomadu.

BACA JUGA :  Trans Metro Dewata / Teman Bus Denpasar : Rute, Jadwal, Harga Tiket

Exit tol Banyumanik hanya berlaku untuk kendaraan dari arah Solo/Surabaya yang menuju wilayah Banyumanik, Tembalang dan Universitas Diponegoro.

Pintu tol Ungaran berlaku untuk tujuan Ungaran, Gunungpati, dan Bandungan. Pintu tol Bawen berlaku untuk pengendara yang akan menuju Magelang dan Yogyakarta. Gerbang tol bisa untuk keluar pengendara yang akan menuju Salatiga, Suruh, dan Tingkir.

Gerbang tol Boyolali bisa dipakai untuk keluar bagi pengendara yang hendak menuju Boyolali, Klaten, dan Yogyakarta. Sedangkan gerbang tol Colomadu bisa digunakan untuk keluar pengendara yang hendak menuju Kartasura, Klaten, dan Yogyakarta.

Pemegang Konsesi Tol Bawen

Pemegang Konsesi Tol Bawen

Gerbang Tol Salatiga, yang berada di ujung ruas tol Bawen-Salatiga. Dengan latar belakang panorama Gunung Merbabu yang indah.

Jalan Tol Bawen (Ungaran-Bawen-Salatiga) adalah bagian dari jalan tol Semarang-Solo. Pemegang konsesi ruas tol Semarang-Solo adalah PT Trans Marga Jateng (TMJ). Ini merupakan usaha patungan antara PT Jasa Marga (persero) Tbk, Astra Infra, dan PT Sarana Pembangunan Jawa Tengah.

Kepemilikan saham di Trans Marga Jateng secara mayoritas masih dimiliki oleh PT Jasa Marga dengan total saham 73,91 persen. Lalu PT Astratel Nusantara dengan kepemilikan 25 persen dan PT Sarana Pembangunan Jawa Tengah 1,09 persen.

Tol ini termasuk salah satu ruas tol dengan penghasilan terbesar di Indonesia. Masuk dalam jajaran 8 ruas tol berpenghasilan terbesar. Pada medio Januari 2022-Juni 2022 alias di semester pertama 2022, penghasilannya mencapai Rp317,71 miliar.

Subscribe, follow Facebook Page Lapakfjbku dan ikuti terus lapakfjbku.com untuk mendapatkan informasi, juga inspirasi terbaru dan setiap hari Anda semakin seru!


Faisal

Faisal

Faisal Rahman adalah seorang blogger muda yang penuh semangat untuk berbagi ide, gagasan, dan pandangan melalui tulisannya. Ia memulai perjalanan blognya selama masa kuliah dan telah mengembangkan bakatnya dalam menulis konten menarik dan beragam.
https://lapakfjbku.com